Uncategorized

Sekolah Islam di Inggris Masih Membedakan Jenis Kelamin

BritaBrita.com,INGRRIS — Sedikitnya 10 sekolah Islam di Inggris masih memisahkan anak laki-laki dan anak perempuan di sekolah pendidikan bersama. Sementara yang lain cenderung memisahkan jenis kelamin untuk kegiatan tertentu, walaupun sebuah keputusan pengadilan baru-baru ini melarang praktik tersebut.

Seperti dilansir dari laman The Guardian, bahwa rincian muncul dalam sebuah keputusan pengadilan banding,yang menolak sebuah usaha oleh Asosiasi Sekolah Muslim (AMS) untuk bergabung dalam sebuah tindakan hukum untuk meminta izin pergi ke pengadilan agung untuk meninjau keputusan pemisahan tersebut.

Permintaan tersebut menyusul sebuah keputusan pada bulan lalu ketika tiga hakim pengadilan banding menemukan bahwa sekolah Islam Al-Hijrah di Birmingham telah menyebabkan diskriminasi yang tidak sah dengan memisahkan anak laki-laki dan perempuan dari usia sembilan tahun secara formal.

Pengadilan mendengar, bahwa anak laki-laki dan anak perempuan diajar di kelas yang berbeda dan dibuat untuk menggunakan koridor dan area bermain yang terpisah. Kebijakan segregasi juga diterapkan pada klub dan perjalanan sekolah.

Keputusan tersebut membatalkan putusan pengadilan tinggi sebelumnya yang menemukan bahwa pemeriksa Ofsted salah untuk menghukum sekolah tersebut berdasarkan pandangan salah bahwa pemisahan tersebut merupakan diskriminasi. Dalam banding yang sukses, Ofstedberpendapat bahwa sekolah tersebut telah melanggar Undang-Undang Kesetaraan 2010.

AMS, yang mewakili 133 sekolah agama Islam termasuk Al-Hijrah mengatakan, bahwa 10 anggotanya dan mungkin anggota non-anggota lainnya masih memiliki kebijakan segregasi formal. Sementara, sekolah lain memisahkan anak-anak untuk kegiatan tertentu. Sekolah agama lain juga cenderung terlibat.

Penghakiman tertulis tersebut mengatakan, bahwa ketua AMS Ashfaque Alichowdhury, mengatakan kepada pengadilan bahwa peran asosiasi tersebut adalah untuk memastikan sekolah-sekolah anggota mematuhi kewajiban hukum mereka dan bertindak sesuai dengan ajaran Islam dan praktiknya.

“Pengadilan banding mungkin telah menciptakan sebuah konflik antara dua persyaratan mendasar yang mengkompromikan kemampuan asosiasi untuk memenuhi apa yang dia mengerti adalah tujuannya,” kata Alichowdhury.

Penghakiman juga menempatkan segregasi sekolah segera menghadapi tantangan dari badan legislatif dan pihak-pihak lain yang berkepentingan. Jelas dimana ada konflik, sekolah dan asosiasi harus mematuhi hukum. Namun, asosiasi tersebut percaya bahwa ini adalah isu penting dan akan menyambut baik review atas keputusan pengadilan banding oleh pengadilan tertinggi.

AMS juga mengatakan, bahwa keputusan tersebut telah menciptakan ketidakpastian mengenai inspeksi Ofsted masa depan di sekolah-sekolah yang terkena dampak, dan mengeluhkan kurangnya bimbingan dari Ofsted atau Departemen Pendidikan atas segregasi.

Juru bicara Ansted mengatakan, bahwa setiap sekolah yang berpotensi terkena penghakiman dapat meminta nasehat hukum jika diminta.

“Dalam setiap kasus, keadaan masing-masing sekolah perlu dinilai. Dan DfE, sebagai badan pendaftaran untuk sekolah, akan mendukungnya untuk melakukan perubahan yang diperlukan. Kami sedang membahas implikasi penilaian, dan apa maksudnya untuk inspeksi masa depan, dengan DfE,” ujarnya seperti dinukil dalam laman Republika.co.id.

Menolak aplikasi AMS untuk bergabung dalam tindakan hukum tersebut, hakim mengatakan, sekolah Al-Hijrah, yang merupakan subjek dan penggugat dalam proses persidangan, menerima keputusan tersebut dan bekerja sama dengan dewan tersebut untuk menerapkannya.

Sekolah tidak mendorong atau mendukung keinginan AMS untuk mendapatkan izin untuk mengajukan banding guna membatalkan keputusan tersebut.

Editor : Syl

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button