Uncategorized

Sering Makan Sisa Katering, Pria di Karawang Ini Obesitas Ekstrem

BritaBrita.com,Karawang – Yudi Hermanto, pria asal Karawang mengalami kenaikan berat badan drastis. Bobot badan pria 33 tahun itu mencapai 310 kilogram.

Saking beratnya, sejak 5 bulan lalu, Yudi tak bisa berjalan. Bahkan untuk sekedar buang air, pria asal Desa Sirnabaya, Kecamatan Telukjambe Timur itu menggunakan pispot. Sejak Senin lalu (4/12), Yudi pun dirawar di RSUD Karawang.

“Apa aja dimakan,” kata Yudi dengan nafas tersengal-sengal, di RSUD Karawang baru-baru ini.

Yudi bercerita, berat badannya mulai naik pada tahun 2015. Saat itu, dia bekerja sebagai petugas sekuriti di perusahaan katering terkemuka di Karawang. Yudi yang selalu bertugas malam hari, kerap diberi sisa makanan katering oleh sopir mobil catering.

“Setiap mobil lewat, biasanya supir selalu ngasih makanan sisa pesanan kepada satpam. Nih buat makan,” ujar Yudi menirukan ucapan satpam.

Sering Makan Sisa Katering, Yudi Alami Obesitas Ekstrem

Yudi mengaku selalu menyantap makanan pemberian para sopir itu. “Ya dimakan saja. Soalnya enak, ada daging ayam, sapi, ikan dan lainnya. Semuanya saya suka. Enggak ada pantangan,” kata Yudi.

Yudi bercerita, setelah bekerja selama setahun sebagai sekuriti, berat badannya mencapai 110 Kg. Ia pun berhenti bekerja pada pertengahan tahun 2016. Sejak saat itu ia pun menganggur.

Di waktu mengganggur, kebiasaan makan Yudi semakin tidak terkontrol. Setiap hari, Yudi menghabiskan waktu dengan menonton TV dan makan. “Setahun itu duduk terus, malas gerak sih dianya. Makanan saja minta diambilkan,” ungkap Siti Zaenah (55), ibu kandung Yudi.

Dalam satu tahun, kata Siti, bobot anak keduanya itu bertambah drastis. Bahkan, menurut Siti, berat badan Yudi bertambah hingga 200 Kg. “Sampai anak saya nggak bisa jalan kaki,” ungkap Siti.

Hal itu, menurut Siti disebabkan oleh kebiasaan makan Yudi yang berlebihan. Dibanding adik dan kakaknya, Yudi juga paling menonjol dalam urusan makan.
“Kalau masalah makan, dia paling banyak di rumah. Hampir setiap saat mulutnya nggak berhenti ngunyah. Ngemilnya banyak,” ungkap Siti.

“Bahkan makanan sodara – sodaranya selalu diminta. Baru selesai makan nasi, makan roti, terus saja makan,” Siti Menambahkan.

Tim dokter RSUD Karawang menyatakan Yudi mengalami obesitas ekstrem. Ruhimin, Kasubag Humas RSUD Karawang menyatakan, saat ini, Yudi sedang ditangani oleh dokter spesialis penyakit dalam. “Kita sedang periksa darah pasien, kabar terakhir, kita sedang berupaya mengeluarkan cairan dari dalam perut pasien,” kata Ruhimin seperti dinukil dalam laman detik.com.

Kasus obesitas di Karawang bukan kali ini saja. Sebelumnya Arya Permana, bocah 10 tahun yang disebut bocah terberat di dunia dengan berat badan 190 kilogram. Saat ini Arya masih berjuang menurunkan berat badannya.

Editor : Syl

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button