MUTIARA ISLAMSEHAT

Ini yang Terjadi Pada Tubuh Saat Puasa Ramadan Satu Bulan Penuh

BritaBrita.com, Palembang – Bulan Ramadan merupakan bulan wajib bagi umat Islam untuk menjalankan ibadah puasa. Saat berpuasa, tubuh tidak boleh makan dan minum mulai terbit fajar hingga tenggelamnya matahari.

Lalu, apa yang terjadi pada tubuh kita saat berpuasa? Dokter Umum Rumah Sakit Islam Ar Rasyid Palembang, Dr Gabriella Mariza Almandra mengatakan, tubuh akan beradaptasi terhadap perubahan pola makan yang terjadi pada saat kamu berpuasa.

Minggu pertama Ramadan
Puasa di hari pertama, mungkin terasa sangat berat. Kamu akan merasakan rasa lapar yang intens pada periode ini. beberapa orang mungkin akan merasa pusing dan lemas pada hari-hari pertama puasa.

Ini disebabkan kadar gula, tekanan darah, dan denyut jantung juga akan menurun.

Tubuh akan mulai menggunakan cadangan gula yang tersimpan di hati dan otot untuk menghasilkan energi.

Pada periode tiga hingga tujuh hari, tubuh mulai menggunakan lemak sebagai sumber energi. Karena, tidak ada asupan makanan yang masuk ke tubuh, sistem pencernaan pun bisa beristirahat, sehingga seluruh energi bisa digunakan untuk pembersihan dan penyembuhan.

“Pada periode ini, aktivitas sel darah putih dan sistem imun meningkat. Pada periode 8–15 hari, tubuh bisa melakukan detoksifikasi secara efisien, sehingga memungkinkan terjadinya penyembuhan secara alami,” Dr Gabriella.

Minggu kedua Ramadan
Memasuki minggu kedua puasa, tubuh kamu juga sudah tidak terasa lemas lagi, sebaliknya kamu akan merasa lebih enerjik dan pikiran terasa lebih jernih dan baik.

Minggu ketiga dan keempat Ramadan

Sehingga pada 16–30 hari, tubuh berhasil beradaptasi pada keadaan puasa, konsentrasi dan daya ingat kamu akan meningkat, dan emosi lebih stabil. Ketika proses detoksifikasi selesai, tubuh bisa bekerja lebih maksimal dalam mengganti jaringan yang rusak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button