PALEMBANGSUMSEL

Jelang Ramadan, Polda Sumsel Gelar Operasi Keselamatan Musi 2024

BritaBrita.com, Palembang – Kepolisian Daerah (Polda) Sumatra Selatan (Sumsel) menggelar Operasi Keselamatan Lalulintas Musi 2024. Operasi tersebut mulai Senin (4/3/2024) dan akan berlangsung selama 14 hari ke depan.

Apel dimulainya Operasi Keselamatan Lalulintas sekaligus pencanangan aksi keselamatan jalan yang secara serentak dilaksanakan di seluruh Indonesia ini, digelar di halaman Gedung Ditlantas Polda Sumsel, Senin (4/3/2024).

Kapolda Sumsel Irjen Pol A Rachmad Wibowo melalui amanat yang dibacakan Irwasda Polda Sumsel, Kombes Pol Ferri Handoko mengatakan, pemerintahan negara di bidang lalu lintas dan angkutan jalan harus mampu mewujudkan dan memelihara keamanan, keselamatan dan kelancaran serta ketertiban berlalu lintas (kamseltibcar lantas), meningkatkan kualitas keselamatan dan menurunkan tingkat fatalitas korban kecelakaan lalu lintas, membangun budaya tertib berlalu lintas dan meningkatkan kualitas pelayanan kepada publik.

“Tujuan dari keempat fungsi maupun tugas tersebut agar polisi lalu lintas mampu memberikan jaminan keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran dalam berlalu lintas di jalan sehingga masyarakat dapat terbebas dari ancaman serta gangguan dalam beraktifitas di jalan dan amanat dari undang-undang,” ujar Ferri.

Tugas tersebut menurutnya, merupakan tugas berat dan kompleks, sehingga diperlukan dukungan dari para pemangku kepentingan di bidang lalu lintas lainnya.

“Polri telah menetapkan pelaksanaan Operasi Keselamatan Lalulintas 2024 secara serentak di seluruh wilayah Indonesia selama 14 hari (4 – 17 Maret 2024) mengusung tema Keselamatan Berlalu lintas yang Pertama dan Utama, dan di Polda Sumsel menggunakan sandi Operasi Keselamatan Musi 2024 dan ini butuh dukungan semua pihak,” urainya.

Mantan Kepala Biro Operasi Polda Jambi tersebut mengatakan konsep operasi mengedepankan giat preemtif, preventi, dan penegakan hukum.

“Konsep pelaksanaannya secara preemtif 40%, preventif 40%, dan penegakan hukkum 20% yakni etle statis atau etle mobile berikut teguran terhadap masyarakat yang melanggar lalu lintas, dan cara bertindak kita terjun pada titik lokasi kemacetan, pelanggaran, kecelakaan lalu lintas untuk meningkatkan ketertiban masyarakat berlalulintas,” terangnya.

Ferri mengatakan, harapan dari dilaksanakannya operasi keselamatan supaya masyarakat dapat menjalankan ibadah puasa dengan tenang dan nyaman menjelang datangnya bulan suci Ramadan dan Idul Fitri nanti.

“Operasi ini akan menyasar pada pelanggaran lalulintas baik dari roda 2 maupun roda 4 seperti memakai knalpot tidak sesuai spesifikasi teknis, penggunaan sirene, rotator atau strobo yang bukan peruntukannya serta TNKB yang tidak sesuai spektek, penggunaan helm SNI, kendaraan over dimensi dan overload (odol),” tuturnya.

Sementara Direktur Lalulintas Kombes M Pratama Adhyasastra mengatakan pihaknya akan mengedepankan fungsi pembinaan dan penyuluhan kepada masyarakat.

“Kami akan kedepankan kegiatan seperti sosialisasi, penyuluhan melalui pemasangan spanduk, banner, baleho, penyebaran leaflet dan pembagian sticker serta sosialisasi melalui media cetak, elektronik dan media sosial, patroli dan penjagaan pada lokasi rawan macet dan rawan kecelakaan maupun yang rawan pelanggaran. Disamping itu juga penindakan pelanggaran lalu lintas baik dengan etle statis, mobile serta blangko teguran,” terangnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button