BISNISINTERNATIONAL

Gojek Gandeng Operator Taksi Terbesar Kedua di Singapura

BritaBrita.com,Singapura РGojek terus berkembang di Singapura. Tepat satu tahun perjalanan operator angkutan online di Negeri Singa itu, mereka menggandeng operator taksi lokal, Trans-Cab untuk mengembangkan sayap.

Kesepakatan itu diumumkan pada acara yang menandai ulang tahun pertama operasi komersial Gojek di Singapura baru-baru ini.

Data Otoritas Transportasi Darat, Trans-Cab merupakan operator taksi terbesar kedua di Singapura, dengan armada 2.954 taksi pada September 2019.

Langkah ini diharapkan dapat mengurangi waktu tunggu bagi penumpang serta memungkinkan pengemudi Trans-Cab untuk menikmati manfaat yang sama dengan pengemudi mobil sewaan Gojek, yang mencakup asuransi dan pertanggungan medis.

Hal ini terjadi setelah Gojek bermitra dengan Trans-Leasing – cabang penyewaan kendaraan Trans-Cab – pada bulan Mei tahun ini.

“Sebagai bagian dari perjanjian, kami juga menjajaki manfaat bersama baru untuk mitra pengemudi Gojek dan pengemudi Trans-Cab, termasuk tarif listrik rumah preferensial oleh Union Energy,” kata kepala eksekutif Trans-Cab, Teo Kiang Ang, dilansir¬†Channel News Asia.

Perjalanan dengan taksi Trans-Cab yang dipesan melalui aplikasi Gojek akan dibanderol dengan tarif tetap, bukan dengan tarif argometer.

Lihat Juga  PISA Rilis Peringkat Pendidikan Dunia 2018. Bagaimana Indonesia?

GM Gojek Singapura Lien Choong Luen mengatakan tidak akan ada opsi untuk memilih taksi secara khusus melalui aplikasi – opsi yang sudah tersedia di aplikasi Grab – meskipun ia tidak mengesampingkan kemungkinan fitur seperti itu di masa depan.

Lien mencatat aplikasi Gojek kemungkinan akan memungkinkan penumpang untuk memilih jenis kendaraan yang berbeda, seperti kendaraan yang lebih besar, pada tahun depan, dan pada akhirnya mungkin juga memungkinkan untuk layanan berbagi perjalanan yang mirip dengan layanan GrabShare Grab.

Pada bulan September, Trans-Cab telah bermitra dengan Ryde start-up dan carpooling lokal untuk memungkinkan taksinya dipesan melalui aplikasinya.

Operator taksi juga sebelumnya terikat dengan saingan Gojek, Grab, untuk meluncurkan layanan JustGrab.

Sementara, CEO Gojek Andre Soelistyo mencatat perusahaan telah berhasil mencapai 30 juta perjalanan di Singapura dalam tahun pertamanya.

Dia mengambil alih peran CEO bulan lalu – bersama dengan salah satu pendiri Kevin Aluwi – setelah mantan CEO Nadiem Makarim meninggalkan perusahaan untuk bergabung dengan Kabinet Presiden Indonesia Joko Widodo.

Lihat Juga  Minat Makin Tinggi, Persaingan Ponsel Gaming Kian Moncer

Di Singapura, lanjut Andre, tercatat ada 800 ribu pengguna aktif aplikasi Gojek setiap bulan. Angka ini, jauh lebih kecil dibandingkan Indonesia yang memiliki 29,2 juta pengguna aktif aplikasi Gojek.

Meskipun Gojek pada akhirnya bertujuan untuk melakukan diversifikasi ke dalam menawarkan layanan seperti pengiriman makanan dan layanan keuangan di sini – yang sudah tersedia di pasar rumah Indonesia – ia mengambil pendekatan yang berhati-hati untuk melakukannya.

Meskipun telah menerima dukungan keuangan dari perusahaan-perusahaan seperti Google dan TenCent, kepemimpinan baru perusahaan berfokus pada membuat perusahaan “berkelanjutan dan bertahan lama” daripada mengandalkan dana dari luar.

“Anda harus memastikan produk berbicara untuk dirinya sendiri, untuk dapat terus menumbuhkan bisnis,” tambahnya.

“Konsep modal persenjataan, bahwa siapa pun yang memiliki neraca terbesar memenangkan pasar, konsep itu bukan lagi model yang tepat.”

 

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close