NASIONAL

Harga Listrik di Indonesia Mahal, Jangan Bebankan Rakyat

BritaBrita.com,JAKARTA – Rencana Pemerintah untuk melaksanakan penyesuaian tarif dasar listrik di tolak fraksi di DPR. Wakil Ketua FPKS DPR RI Mulyanto, penyesuaian tarif dasar listrik di saat pandemi adalah langkah yang tidak tepat, mengingat kegiatan ekonomi masyarakat belum pulih benar.

“Selain itu harga listrik di Indonesia sudah mahal dibandingkan harga listrik beberapa negara ASEAN bahkan dengan China,” ujarnya.

Data dari Globalpetrolprice.com menyebutkan harga listrik untuk rumah tangga di Malaysia, Vietnam dan China masing-masing sebesar Rp895/kWh, Rp1.190/kWh, dan Rp1.219/kWh.
Sementara harga listrik PLN untuk pelanggan rumah tangga rata-rata Rp1.467/kWh. Harga listrik di Thailand lebih mahal dari Indonesia, yakni sebesar Rp1.771/kWh.

“Harga listrik rumah tangga di Indonesia hampir dua kali lipat dari harga listrik rumah tangga di Malaysia dan masih jauh lebih mahal dibandingkan dengan harga listrik di Laos, Vietnam dan China,” sebut Mulyanto.

Lihat Juga  Guru SD di Banyuasin Ditemukan Tewas Terikat di Dalam Ember

Untuk harga listrik pelanggan bisnis, imbuhnya, dibandingkan dengan negara tetangga Malaysia, Vietnam dan China, termasuk Thailand harga listrik PLN memang jauh lebih murah.

“Berbeda dengan Malaysia atau Vietnam yang lebih memilih kebijakan penyediaan listrik murah bagi kebutuhan pelanggan rumah tangga, Indonesia lebih memilih kebijakan menyediakan listrik murah untuk pelanggan bisnis,” jelas Mulyanto.

Mulyanto menambahkan, PKS usul ke depan Pemerintah perlu mengkaji secara seksama kebijakan harga listrik ini agar lebih adil dan berpihak kepada masyarakat kecil ketimbang kepada para pengusaha.

Selain itu, seperti dilansir JPNN, PLN harus terus-menerus melaksanakan efisiensi yang berkeadilan atas angka BPP (biaya pokok pembangkitan listrik)-nya.

“Masak harga listrik kita kalah murah dibandingkan dengan Malaysia. Ini kan aneh,” imbuh Mulyanto.

Lihat Juga  Prabowo : Harga Listrik Mahal di Indonesia Karena Banyak Minta Setoran

Mulyanto juga minta PLN untuk negosiasi ulang mengenai jadwal operasi pembangkit baru agar tidak semakin menekan keuangan PLN.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close