PALEMBANG

Pasar Kebun Semai Sekip Palembang Ditutup, Ratusan Pedagangnya Ikuti Rapid Test

BritaBrita.com,Palembang-Pasar Kebun Semai,Sekip Palembang terpaksa ditutup dikarenakan adanya salah seorang pedagangnya berinisial N (52) meninggal dunia diduga positif Virus Corona.

Alhasil, sedikitnya 100 pedagang lainnya harus mengikuti rapid test Covid-19, Selasa (26/5/2020) secara bertahap hingga Jumat nanti.

Plt Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Palembang dr Ayus Astoni, melalui Juru Bicara Dinkes Yudhi Setiawan mengatakan, rapid test dilakukan kepada pedagang terutama yang berada di sekitar pasien suspect Covid-19. Pemeriksaan dilakukan secara bertahap.

“Seluruh pedagang itu dilakukan pemeriksaan, tetapi secara bertahap/ bergantian. Dijadwalkan sampai Jumat nanti. Bagi yang belum diperiksa diharapkan tetap melakukan protokol kesehatan dan isolasi mandiri,” katanya, Selasa (26/5/2020).

Nantinya, setelah hasil tes keluar, bagi yang positif akan dilakukan test swab. Sementara yang hasilnya negatif diwajibkan karantina mandiri.

Lihat Juga  Catat Sejarah, Satu Juta Lebih Orang di Dunia Terinfeksi Virus Corona

Direktur Utama PD Pasar Palembang Jaya, A Rizal, memastikan pihaknya akan menutup operasional Pasar Kebun Semai Sekip mulai, Selasa (26/5/2020) hingga satu pekan mendatang.

“Dibuka laginya kapan ini masih tentatif, kita menunggu arahan Gugus Tugas,” katanya.

Saat ini jumlah total pedagang di Pasar Kebun Semai mencapai 150 orang. Mereka akan didata lebih untuk tracking dan mengikuti rapid test massal.

“Kita lakukan pemeriksaan terhadap seluruh pedagang. Kita prioritaskan dulu untuk pedagang yang dekat dengan pasien meninggal itu, sekitar 100 orang diprioritaskan,” katanya.

Setelah dilakukan penyelidikan terhadap kegiatan terakhir pasien suspect Covid-19 ini, sebelum dirawat dan menjadi pasien dengan pengawasan (PDP), hasil penyelidikan sementara, sudah 10 hari lebih N tidak beraktivitas di pasar karena sakit.

Lihat Juga  Lima Ribu Umat Muslim Padati Ziarah Kubro Hari Pertama

“Kita antisipasi supaya tidak cepat menyebar. Kebetulan Palembang mulai PSBB, maka pasar kita tutup,” katanya.

Selama pasar belum beroperasi, pihak PD Pasar akan melakukan sterilisasi pasar dengan cara penyemprotan disinfektan dan menerapkan protokol kesehatan lainnya berdasarkan instruksi gugus tugas.

Reporter : Kamayel Ar-Razi

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close