NASIONALPOLITIK

Pengamat Puji Langkah Berani AHY Umumkan Oknum yang Berupaya Kudeta Partai Demokrat

BritaBrita.com,Jakarta – Pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia (UAI), Ujang Komarudin menilai langkah Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), yang mengumumkan adanya upaya kudeta partainya, sudah tepat.

“Jika kasusnya tak mencuat seperti saat ini, mungkin bulan ini partai tersebut sudah diambil alih. Tapi karena kasusnya sudah mencuat ke publik, ini yang harus kita nanti perkembangannya,” ujar Ujang baru-baru ini.

Hal yang sama, kata Ujang, pernah terjadi pada Partai Berkarya yang diambil alih oleh kelompok Muchdi Pr. Semula, pihak-pihak internal Partai Berkarya tidak percaya bahwa pencaplokan kepemimpinan partai tersebut akan terjadi.

Namun, ketika tiba-tiba muncul gerakan KLB dadakan, kemudian dengan begitu cepat mendapatkan legalisasi Kemenkumham, mereka baru kaget dan bereaksi.

Lihat Juga  Masuk PDIP, Namun Ahok Ngakunya Gak Mau Jadi Pejabat

“Jadi, kalau menurut saya, ini bukan sekadar kepanikan AHY, tapi memang ada indikasi dugaan skenario besar yang akan mendongkel kekuasaannya. Bahkan, Partai sudah menunjuk siapa saja yang berupaya kudeta tersebut,” tuturnya seperti dilansir dari laman tempo.co.

Sebelumnya, AHY menyatakan bahwa ada gerakan pengambilalihan paksa kepemimpinan Partai melalui kongres luar biasa. AHY menyebut ada orang di lingkaran Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang terlibat.

Menurut AHY para pimpinan dan kader  yang melaporkan gerakan itu merasa tidak nyaman. Bahkan, kata dia, ada yang menolak ketika dihubungi dan diajak untuk melakukan penggantian Ketua Umum.

AHY awalnya tak menyebut nama, belakangan, politikus Demokrat Rachland Nashidik kemudian menyebut nama Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko ikut terlibat.

Lihat Juga  Siapakah George Floyd? Kematiannya Picu Kerusuhan Besar di Amerika Serikat

Menanggapi tuduhan tersebut, Moeldoko melakukan konferensi pers. Tak ada bantahan tegas dari Moeldoko. Namun ia menekankan bahwa isu kudeta di Demokrat ini tidak ada kaitannya dengan istana dan Presiden Jokowi. Hal ini, kata dia, merupakan urusan personal.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close