BISNISNASIONALPOLITIK

Vaksin Berbayar Diprotes Keras, Timbul Ketidakadilan Akses

Negara Berbisnis dengan Rakyatnya

BritaBrita.com,JAKARTA-Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono menyebut adanya potensi ketidakadilan akses dalam vaksin virus corona (Covid-19).

Hal itu mengingat adanya rencana penerapan vaksinasi gotong royong untuk individu. Vaksinasi tersebut merupakan vaksin yang biayanya dibebankan kepada penerima vaksin.

“Itu sama dengan jualan vaksin, vaksin berbayar dapat mendorong ketidakadilan akses terhadap vaksin yang sebenarnya tanggung jawab negara,” ujar Pandu saat dilansir Kompas.com.

Pandu menekankan bahwa vaksin merupakan barang kesehatan masyarakat atau public health good. Sehingga tidak dapat diperlakukan seperti barang komersil.
Ketidakadilan akses pun dikritik oleh Pandu mengingat pemberian vaksin dilakukan berdasarkan tingkat kerentanan.

Kelompok masyarakat yang semakin rentan harus mendapatkan prioritas utama.
“Harus prioritas pada yang paling vulnerable,” terang Pandu.

Lihat Juga  Sudah 2.592 Orang di China Mati Mengenaskan Akibat Virus Corona

Sebagai informasi, vaksinasi gotong royong individu akan dilakukan besok (12/7). Vaksinasi itu dilakukan melalui 8 klinik PT Kimia Farma Diagnostika di 6 provinsi yang terdapat di Jawa dan Bali.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close